Jacob Menipu Lagi

Mantan Ketua Tim Konsultasi Cendana, Johanes Jacob, menjadi tersangka kasus penipuan.BAGAIMANA kabar Johanes Jacob? Dari Surabaya terdengar kabar tak enak: mantan Ke tua Tim Konsultasi Cendana (TKC) itu menjadi tersangka dalam kasus penipuan. “Memang ia (Johanes) diperiksa di sini, sebagai tersarigka. Tapi belum ada penahanan,” kata Kolonel (Pol.) R.M. Ediana, Kepala Direktorat Serse Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur.

Menurut sumber D&R di Polda Jawa Timur, pemeriksaan Johanes berawal dari pengaduan seorang bernama Fery sekitar dua bulan lalu. Dalam pengaduan itu, Fery mengaku dirugikan Johanes dalam transaksi jual-beli kuda. Uang pembelian sudah disetor, tapi kuda tak kunjung dikirim.

Maka, polisi pun memanggil Johanes. Saat diperiksa, pria kelahiran Rote, Nusa Tenggara Timur, menceritakan soal jual-beli kuda tersebut. Johanes mengaku membuat perjanjian jual-beli dengan Kuo Chu San, pria asal Taiwan. Mengenai orang bernama Fery, ia mengaku tak kenal sama sekali.

Anehnya, perjanjian bisnis itu hanya lisan. “Karena dasarnya saling percaya,” ujar Johanes kepada polisi. Rencananya, Johanes menyiapkan seratusan kuda untuk diekspor ke Filipina, dan sebagai imbalannya Kuo Chu San membayar Rp 273 juta. Tapi, uang sudah diterima, kuda-kuda tak dikirim.

Rupanya, Johanes kesulitan memenuhi persyaratan ekspor ternak: mulai dari izin sampai kewajiban mengarantina terlebih dahulu. “Semua itu perlu biaya besar,” kata Johanes. Akibatnya, ratusan kuda yang sudah dikumpulkannya dibiarkan terbengkalai di sebuah desa di Wangiapu, Sumba, Nusa Tenggara Timur.

Belum lagi urusan kuda itu selesai, datang lagi pengaduan Seniwati. Perempuan asal Surabaya itu diduga istri Kuo Chu San, hasil pernikahan bawah tangan. Kali ini pengaduan menyangkut kontrak dengan perusahaan penerbangan Bouraq. Menurut Seniwati, Johanes melanggar kesepakatan dengan suaminya.

Ceritanya, Kuo Chu San dan Johanes bersepakat mencarter pesawat Bouraq untuk penerbangan ke Nusa Tenggara Barat. Johanes akan bertindak mewakili Kuo Chu San meneken kontrak dengan pihak Bouraq. Lalu, kepada Johanes diserahkan uang US$ 60 ribu plus Rp 54 juta, untuk biaya carter pesawat.

Rencananya, pesawat carteran itu akan dipakai pada 15 Maret lalu. Ternyata penerbangan itu dibatalkan. Namun, kata Seniwati, uang carter pesawat tadi tak dikembalikan Johanes. Benar begitu? Kepada polisi, Johanes mengatakan uang itu sudah dikembalikan kepada Kuo Chu San.

* Penipu Ulung

Siapa yang betul? Polisi sendiri masih bingung menghadapi perkara ini. Soalnya, perjanjian yang dilakukan Johanes dan mitra bisnisnya, Kuo Chu San, selalu tanpa bukti tertulis, hanya lisan. Dengan begitu, polisi tak bisa langsung membuktikan kesalahan Johanes.

Perkara ini juga tak cukup kuat menyeret Johanes ke sel tahanan. Dalam kasus jual beli kuda, misalnya, Fery yang melaporkan ternyata bukanlah korban langsung penipuan Johanes. Begitu pula Seniwati, yang melaporkan kasus pesawat carteran Bouraq. Kalau begitu, satu-satunya cara adalah mempertemukan Johanes dan Kuo Chu San, agar duduk soalnya menjadi terang.

Apa pun, perkara-perkara itu menambah daftar kasus penipuan yang diduga pernah dilakukan Johanes Jacob. Cerita-cerita miring itu sempat beredar luas saat ia ditunjuk sebagai Ketua TKC sekaligus kuasa hukum Soeharto, medio Juni 1998. Menurut cerita-cerita itu, sejak remaja Johanes memang dikenal sebagai penipu ulung.

Seorang wanita yang mengaku kakak kelas Johanes di SMA Wangiapu, misalnya, pernah bercerita bahwa sejak remaja Johanes dikenal suka membuat. Saat tinggal di Surabaya, akhir 1960-an, Johanes dikabarkan punya banyak masalah. Konon, kata perempuan sumber D&R tadi, Johanes pernah pula berkongsi bisnis perjalanan dengan Nyonya Eltari, istri Gubernur Nusa Tenggara Timur saat itu. Namun, usaha yang berdomisili di Denpasar itu pun amblas dengan meninggalkan banyak utang. Johanes pun kabur dari Denpasar.

Sejak itu nama Johanes jarang terdengar di kalangan keluarga besar Wangiapu. Entah bagaimana, di pertengahan tabun 1980-an terdengar selentingan kabar Johanes berhasil masuk pergaulan keluarga Cendana. Lalu, Johanes pun mulai sering datang ke NTT, mendatangi para bupati untuk minta sumbangan macam-macam. Karena selalu membawa nama Cendana, para bupati pun segan kepadanya. Belakangan, ia memang diangkat menjadi Ketua TKC. Tugasnya, antara lain, menangkis berbagai hujatan kepada Soeharto dan anggota keluarga Cendana.

Benarkah semua cerita itu? Kepada D&R, Johanes pernah membantah dengan tegas. “Itu sudah risiko. Memang, banyak orang yang tidak suka saya membela Pak Harto,” ujarnya saat itu. Namun, jabatan itu pun tak berlangsung lama. Entah apa pasalnya, Johanes tak dipakai lagi oleh keluarga Cendana. Buktinya, dalam tim pembela Soeharto, nama Johanes tak tercantum lagi.

Eh, belakangan, Johanes malah dikabarkan tersangkut perkara penipuan.

Imran Hasibuan/Laporan abdul Manan (Surabaya)

D&R, Edisi 990517-040/Hal. 59 Rubrik Hukum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: