Pemerintah Siapkan Dana Berapapun untuk Nias dan Simeleu

Selasa, 29 Maret 2005 | 20:27 WIBTEMPO Interaktif, Jakarta: Wakil Presiden Jusuf Kalla yang juga ketua Badan Kordinasi Penanganan Bencana Nasional (Bakornas) memastikan bahwa pemerintah akan menyediakan berapapun besarnya dana untuk tanggap darurat di Nias dan Simeleu. “Kita punya dana darurat yang tersedia. Tapi berapapun, kita akan membiayai. Berapa saja,” kata Kalla dalam jumpa pers kepada wartawan di Kantor Kepresiden, Selasa (29/3) sore.

Jumpa pers ini digelar setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Wakil Presiden dan Menteri Kabinet Indonesia Bersatu yang digelar mendadak di Istana Presiden, sekitar pukul 12.00 WIB. Menteri yang mendampingi Presiden dan Wakil Presiden dalam jumpa pers adalah Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Widodo AS, Menteri Dalam Negeri Ma’ruf, Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral Purnomo Yusgiantoro, Menteri Pekerjaan Umum Joko Kirmanto, Panglima TNI Jenderal Endriartono Sutarto dan Kepala Polri Jenderal Da’ii Bachtiar.

Sebelum rapat mendadak ini, juga ada rapat serupa di kantor Wakil Presiden, Selasa pagi, sekitar pukul 09.30 WIB. Rapat yang dipimpin Jusuf Kalla ini dihadiri oleh Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari, Menteri Sosial Bachtiar Chamzah, Kepala Polri, Menteri Pekerjaan Umum, Menteri Koordinator Ekonomi Aburizal Bakrie dan Menteri Perencanaan Nasional Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Komunikasi dan Informatika Sofyan Jalil.

Rapat di kantor Wakil Presiden, salah satunya memutuskan untuk mengirimkan Menteri Sosial dan Menteri Kesehatan ke daerah bencana, dengan pesawat TNI Hercules, ke Sibolga. Sebab, bandara di Nias tak bisa didarati pesawat. Kemungkinan kedua menteri beserta bantuan makanan dan tenaga medis yang dibawa akan diangkut dengan helikopter atau kapal.

Dalam jumpa pers usai pertemuan di kantor Wakil Presiden, Sofyan Jalil mengatakan, pemerintah memiliki dana tanggap darurat. Yang ada di rekening menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat Alwi Sihab, kata Sofyan, dananya ada sekitar Rp 15 miliar. Itu belum termasuk dana tanggap darurat yang selama ini dipakai untuk bencana gempa dan tsunami di Aceh dan Nias.

Dalam jumpa pers, Yudhoyono menyatakan, pihaknya menunda kunjungan ke Australia, Selandia Baru dan Timor Leste, yang rencananya kan dilakukan selama enam hari. Presiden ingin memastikan bahwa proses tanggap darurat ini berjalan dengan baik terlebih dahulu. “Kunjungan akan saya lakukan beberapa saat setelah berhasil menjalankan tanggap darurat di kedua daerah itu,” kata Presiden.

Abdul Manan – Tempo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: