CIA Tutup Divisi Deklasifikasi Materi Sejarah

Washington – Kapak pemotongan anggaran telah jatuh ke salah satu divisi dari dinas intelijen Amerika Serikat, Central Intelligence Agency (CIA), yang berfokus pada deklasifikasi materi sejarah. Penutupan ini dikhawatirkan akan membuat lebih sedikit pengungkapan kepada publik mengenai rahasia dan skandal intelijen dari laci arsip organisasi mata-mata ini.

Historical Collections Division, nama divisi yang ditutup itu, selama ini sudah mendeklasifikasi (menetapkan sebuah file yang sebelumnya dikategorikan rahasia menjadi sudah tak rahasia lagi) dokumen soal mata-mata penting Uni Soviet (kini Rusia), maskapai penerbangan rahasia CIA dalam Perang Vietnam, krisis rudal Kuba, dan operasi besar lainnya. Tugas divisi ini nanti akan ditangani oleh kantor yang menangani permintaan informasi oleh publik menggunakan Undang Kebebasan Informasi Publik (Freedom of Information Act).

Pejabat CIA mengatakan, mereka menutup divisi itu untuk mengakomodasi pemotongan anggaran federal yang diusulkan Gedung Putih dan Kongres tahun lalu untuk sebagai kesepakatan pengurangan defisit. Karena kesepakatan tidak terwujud, maka pemotongan anggaran lintas anggaran (yang dikenal dengan istilah sequester) akhirnya diberlakukan. “Hasil dari pemotongan anggaran itu, salah satu unsur dari program itu dialihkan ke unit yang lebih besar untuk menciptakan efisiensi, namun CIA akan terus melakukan pekerjaan penting ini,” kata juru bicara CIA, Edward Price.

Dia mengatakan, CIA tetap berkomitmen untuk mengembang “misi kepentingan publik” dari deklasifikasi dokumen sejarah yang signifikan.

Namun para ahli luar mengkritik sikap CIA untuk menutup kantor yang biasanya banuak digunakan oleh akademisi, pengacara, dan sejarawan.

“Langkah ini adalah kerugian nyata bagi publik,” kata Mark Zaid, seorang pengacara di Washington yang sering berperkara dengan CIA. Dia mengatakan kantor CIA yang menangani permintaan menggunakan Freedom Information Act “adalah yang paling menghalangi dan tidak ramah berdasarkan pengalaman saya berurusan dengannya selama dua dekade terakhir.”

“Ini sangat disayangkan,” kata Robert Jervis, seorang profesor di Columbia University yang memimpin CIA Historical Review Panel, yang memberikan saran kepada dinas intelijen itu soal deklasifikasi dokumen. “Akan ada sedikit informasi yang dibuka kepada publik. Kita seharusnya tidak menipu diri sendiri.”

Karena anggaran CIA diklasifikasikan sebagai rahasia, tidak jelas berapa banyak pemotongan anggaran sehingga harus menutup divisi penting itu.

Berbeda dengan Pentagon, yang telah memaksa lebih dari 600.000 karyawan sipil-nya untuk mengambil cuti tanpa dibayar (furloughs), CIA tidak melakukan langkah semacam itu. Lembaga yang berkantor pusat di Langley, Virginia ini malah memotong pengeluaran di luar kontraktor, termasuk yang menangani pekerjaan deklasifikasi dokumen CIA.

Menurut Jervis, beberapa deklasifikasi diharuskan oleh hukum sehingga Historical Collections Division, yang berfokus pada kebijakan deklasifikasi yang melibatkan topik yang menarik perhatian peneliti, menjadi target paling mudah untuk terkena pemangkasan biaya.

Latimes.com | Abdul Manan

TEMPO.CO | JUM’AT, 23 AGUSTUS 2013 | 00:00 WIB

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s